Dulu Aku Lemah


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum, sebelumnya KY minta maaf, sebab tak sempat nak singgah blog u alls, ala biasalah time cuti ni, banyak pulak kenduri kawin sana sini, orang tengah sibuk nak mengundi, ada sesetengah sibuk uruskan majlis perkahwinan, nasiblah yang bertembung tarikh dengan PRU...InsyaAllah...nanti petang boleh jalan-jalan kat blog u alls dan sebelum KY tulis panjang-panjang KY nak mengucapkan pada warga Malaysia, SELAMAT MENGUNDI, buatlah pilihan yang tepat untuk kita, keluarga dan negara.


Berkenaan tajuk Dulu Aku Lemah, bukan saja KY tapi kamu, kamu dan kamu serta kita, kita dilahirkan dalam keadaan tidak mempunyai apa-apa. Tiada pakaian, tiada wang, tiada kekuatan untuk menjaga diri sendiri, tidak mampu berjalan, hanya menangis, itulah bahasa yang kita tahu.

Orang pula terpaksa meneka mengapa kita menangis, adakah kita sakit atau lapar. Begitulah lemahnya kita. Pun begitu, lama-kelamaan kita mempunyai kekuatan sendiri. Mampu berjalan, bercakap, ketawa, berdikari dan berbagailah. Kita membesar dan kita mempunyai pelajaran, kewangan, kuasa, pangkat dan sebagainya.

Namun, masih ada di sana orang yang semakin lupa asal usul diri mereka. Dari asalnya yang lemah mereka berani melawan peraturan yang menciptanya, Tuhan Yang Maha Perkasa. Mereka tidak solat, tidak menunaikan zakat, menjadi anak derhaka, terlibat dengan aktiviti-aktiviti sosial yang negetif dan sebagainya.

Nampaknya sesetengah antara kita begitu mudah lupa asal usul kita,
Mengapa Harus Begitu??

54 ulasan:

  1. Sis KY,betul tu.peringatan untuk saya juga.jgn sesekali lupa dari mana saya di jadikan.nice sharing sis

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulillah...kalau kita sentiasa muhasabah diri, InsyaAllah..kita tak akan mudah lupa

      Padam
    2. terima kasih Herman

      Padam
  2. Benar KY,sudah selayaknya kita saling menasehatkan agar semua sadar dan bersyukur dari mana berasal dan akan kemana kembali.
    Sehingga diharapkan jangan berani melawan peraturan yang menciptanya.

    BalasPadam
    Balasan
    1. dengan keimanan dan berakhlak InsyaAllah...sama2 kita pertingkatkan

      Padam
  3. mantap, terima kasih @KYA sudah mengingatkan. Salam.

    BalasPadam
    Balasan
    1. sama-sama, buat renungan bersama agar kita menjadi manusia yg bersyukur aamiin

      Padam
  4. mungkin karena iman KY salah satunya,,
    cuba saja seandainya kemana ia pergi slalu di bawanya Si MAN ( IMAN ) pasti tdak bkalan dmikian KY.. iya kan kak :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. betul tu iman adalah segalanya dan akhlak yg akan menentukan kemana kita

      Padam
  5. Itulah sebabnya kena baja iman yg tidak seberapa ini kalau tidak mahu mudah lupa diri yg sebenarnya bukanlah kuat manapun kalau tanpa ada izin dariNya..

    BalasPadam
    Balasan
    1. betul tu kak, iman kena sentiasa disiram, dibaja bukan setiap hari tapi setiap saat yg kita ada

      Padam
  6. benar Kak KY. memang kendali iman yang akan menjawabnya. agar kita tidak lupa pada asalnya. bukan kacang yang lupa kulitnya

    BalasPadam
    Balasan
    1. kalau kita menjadi seperti kacang, itulah tandanya kita tidak bersyukur kan? bajai iman dan akhlak agar ia sentiasa bersinar

      Padam
  7. assalamualaikum ... sebab itu saya berusaha muhasabah diri sentiasa .

    BalasPadam
    Balasan
    1. waalaikumussalam vee,

      eemmm...cara yang paling baik muhasabah diri dan renungkan dari mana asal kita

      Padam
  8. sepertinya semua kembali pada keimanan dan ketaqwaan.

    BalasPadam
  9. satu perkongsian yg sangat bermanfaat slmt mengundi KY :)

    BalasPadam
  10. as salamualaikum KY :)

    benar sekalai..dahulu kita lemah (permulaan kita lemah) dan jika umur panjang..kita akan kembali jadi lemah...

    benar2 menginsafkan...kita tiada apa2 rupa2nya didunia ini...yg ada hanyalah amal2 yg soleh.. :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. waalaikumussalam Ayie,

      betul tu, dunia inikan pinjaman, kita menjadi khalifah untuk menjaga ciptaan Tuhan, tiada apa2 yg menjadi hak kita, termasuk nyawa

      Padam
  11. kita perlu sentiasa mengingati asal usul kita kan kak..agak kita tidak lupa diri kelak.

    p/s Selamat mengundi kak :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. eemmm...mengenang dari mana asal kejadian, dari setitis air yg hina (air mani) kita tiada apa2

      Padam
  12. Salam KY...pegang pada yg satu iaitu iman dan amal...insyaAllah selamat dunia akhirat...selamat mengundi yer kak...pilih yg terbaik...=)

    BalasPadam
    Balasan
    1. waalaikumussalam fiza, jangan lupa akhlak, ia juga satu peranan penting dlm kehidupan

      Padam
  13. Balasan
    1. sama juga buat akk, pilih yang terbaik ye kak heee

      Padam
  14. tak pelah itulah kisah hidup kita :) yang penting kita ingat asal usul kita .. selamat mengundi

    BalasPadam
    Balasan
    1. eeemmm...jangan mudah lupa diri kan?

      Padam
  15. saat di atas...kebanyakan orang enggan melihat ke bawah bahkan untuk turun....

    BalasPadam
    Balasan
    1. betul tu, lupa melihat kebawah akan menjadikan kita lebih jauh dr Allah

      Padam
  16. ingatan yang sangat bagus KY... thanks KY ...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulillah...sama2 kita merenung dari mana asal kita

      Padam
  17. Bagus sekali. Suka dengan hal itu. namun kadang kita kurang sadar, siapa yang mebantu kita mejadi kuat

    BalasPadam
    Balasan
    1. eemmm...siapa? kalau bukan DIA, menghargai kehidupan, itu yg akan membuatkan kita hidup lebih bahagia dan tenang

      Padam
  18. Assalam, itulah kehidupan...
    SELAMAT MENGUNDI..

    BalasPadam
    Balasan
    1. waalaikumussalam, perjalanan untuk menghadapi kehidupan yg panjang

      Padam
  19. Thank's KY ... sangat memotivasi ... :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. sama2 nazar, semoa ianya dapat menguatkan lagi pegangan kita

      Padam
  20. peringatan yang baik, mudahan kita tak lupa asal usul kita.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Alhamdulillah...mensyukuri kehidupan yg diberi

      Padam
  21. Betul tu Ky.....hamba jenis apakah kita ni!

    BalasPadam
    Balasan
    1. selalulah kita menginsafi dan muhasabah diri

      Padam
  22. Mudah mudahan kita akan selalu ingat akan asal usul kita
    pada dasarnya kita memang lemah tapi Tuhan yang memberi kekuatan, pengetahuan, rejeki dan pengetahuan yg banyak. Namun kita tetap harus sadar dan bersyukur agar selalu dalam keridloan Tuhan
    terima kasih KY ata spencerahannya

    BalasPadam
    Balasan
    1. InsyaAllah...kita jangan sesekali menjadi manusia yg mudah lupa diri

      Padam
  23. Terima kasih KY nengingatkan saya kepada asal usul sblm ni..terkenang zaman kecik2..∩__∩

    BalasPadam
    Balasan
    1. sama2 mieza, kita kena selalu muhasabah diri agar kita sentiasa bersyukur

      Padam
  24. Asal usul sgt penting dlm kehidupan. thanks juga ya sbab ingat kan saya..

    BalasPadam
    Balasan
    1. sama-sama, merenung kembali dari mana kita bermula

      Padam